Nasional

Akbar Tandjung Khawatir Golkar Bakal Habis di Pemilu 2019

RepublikHotNews – Wakil Ketua Dewan Kehormatan Partai Golkar, Akbar Tandjung mengungkapkan kegusarannya Partai Golkar terancam kiamat pada Pemilu 2019 mendatang. Akbar mengatakan status tersangka yang disandang Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto bakal memperpuruk perolehan suara parta di Pemilu 2019.

Menurut Akbar, seorang ketua umum sangat berperan dalam menentukan keberhasilan dan mempengaruhi opini publik terhadap partai. “Kalau pemimpinnya di mata publik, katakanlah tidak acceptable, bisa mengakibatkan tren publik terhadap Golkar juga mengalami penurunan,” katanya di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa, 14 November 2017.

Akbar menjelaskan sejak reformasi, Golkar selalu mengalami tren penurunan dalam menempatkan kadernya di legislatif. Terlebih dirinya mendengar elektabilitas Golkar saat ini ada di angka 7 persen. “Kalau di bawah 4 persen boleh dikatakan, ya dalam bahasa saya, bisa terjadi kiamat di partai Golkar ini,” ujar mantan Ketua Umum Partai Golkar itu.

Bila hal ini terjadi, maka untuk pertama kalinya partai berlambang Beringin itu gagal memiliki wakil di DPR. Padahal di era Orde Baru, perolehan kursi Golkar selalu ada di atas 60 persen. “Bayangkan, kalau sampai di bawah 4 persen berarti tidak punya hak untuk mempunyai anggota di DPR.  Wah ini yang saya takutkan,” kata dia.

Karena itu, Akbar Tandjung mendesak agar Setya Novanto diganti dari posisinya sebagai Ketua Umum Partai Golkar.  Akbar mengatakan pergantian ketua umum partai adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan Partai Golkar. Menurut Akbar, posisi Setya Novanto di pucuk pimpinan partai bakal berdampak pada citra Partai Golkar di mata pemilih.

Akbar Tandjung mengungkapkan kecemasannya perolehan suara Partai Golkar tak bisa memenuhi  parliamentary threshold sebesar 4 persen suara. Itu artinya, Partai Golkar terancam tak bisa mengirim wakilnya duduk di DPR.

Ia meminta kader dan pengurus berbenah untuk memperbaiki citra partai. Menurut dia, elektabilitas Golkar tengah menurun. Pergantian ketua umum dianggap tepat bila memang diperlukan.

Kendati Setya Novanto kembali dijadikan tersangka oleh KPK, seluruh jajaran pengurus Partai Golkar mengaku tetap mendukung kepemimpinan Setya Novanto. Salah satu dukungan datang dari Ketua DPD Bali I Ketut Sudikerta.

Ia mengatakan Ketua DPD yang hadir pad acara penutupan atap bangunan (topping off) pembangunan Gedung Panca Bakti di kompleks kantor DPP Golkar dan perayaan hari ulang tahun Setya yang ke-62 pada Minggu, 12 November 2017 menyatakan dukungan kepada Setya untuk menyelesaikan kepemimpinannya di Golkar.

“Kami menyampaikan dukungan secara bulat kepada Pak Ketua Umum untuk menyelesaikan proses hukum yang beliau hadapi dan mendukung kepemimpinan beliau sampai berakhir masa jabatan,” kata Sudikerta yang digadang-gadang menjadi calon gubernur Bali tersebut.

Dukungan yang sama disampaikan Idrus Marham. “Segenap pimpinan DPD Partai Golkar provinsi se-Indonesia tadi menghadap pada ketua umum,” kata Sekretaris Jenderal Partai Golkar Idrus Marham di kantor DPP Partai Golkar pada Minggu, 12 November 2017.

Facebook Comments
To Top

Powered by themekiller.com watchanimeonline.co